Budaya Carok Masyarakat Madura

artikel tentang: Budaya Carok Masyarakat Madura

judul artikel:  Carok; Tradisi Para Ksatria Madura

 

Semua daerah pasti punya adatnya masing-masing, termasuk Pulau Madura. Sejak dahulu Madura terkenal dengan budaya caroknya yang sengit. Hingga saat ini budaya tersebut masih ada dan mengakar di kalangan masyarakat Madura.

Di pulau kecil Madura yang konon merupakan sempalan dari pulau Jawa ini terdapat sebuah tradisi untuk mempertahankan harga diri berbau kekerasan bagi seorang laki-laki yang di sebut carok. Hingga kini di pulau Madura yang hanya terdiri dari empat kabupaten (bangkalan, Sampang, Pamekasan dan Sumenep) dan berpenduduk hanya sekitar tiga jutaan dan memiliki senjata tradisional berupa clurit ini tradisi carok masih tetap dipertahankan sebagai jalan terakhir untuk mempertahankan harga diri.

Ajang laga carok sendiri biasanya dipicu oleh masalah perempuan yakni bila diganggunya istri dan kehormatan keluarganya, karena bagi lelaki Madura istri merupakan symbol dari kehormatan bagi dirinya. Jadi bila kemudian sang istri diganggu atau berselingkuh dengan pria lain maka itu sama artinya dengan melecehkan dan menginjak-injak keberadaannya sebagai lelaki. Dan bila sudah begitu tak ada jalan lain yang bisa ditempuh selain mengajaknya berduel satu lawan satu dalam carok.

Dengan alasan untuk membela kehormatan itulah, maka orang yang melakukan carok, dianggap bagai pahlawan oleh keluarga dan lingkungan sekitarnya, meski pada akhirnya mereka harus mati di tangan lawannya. Dan untuk orang yang mengalahkan lawannya saat carok, dan lolos dari kematian, selain dianggap pahlawan oleh keluarganya pun dianggap sebagai oreng jago atau jagoan. Orang seperti inilah, yang kemudian akan mendapat julukan sebagai oreng blater.

Dan bila julukan sebagai oreng blater telah disandang maka orang tersebut pun bisa mendaftar menjadi anggota remo yakni sebuah perkumpulan yang mirip arisan khusus untuk para jagoan carok. Tradisi remo atau kumpul-kumpul para oreng blater ini biasanya akan dilaksanakan oleh salah satu anggota dari remo untuk mengumpulkan dana mendesak. Dengan berbagai macam hiburan tradisional seperti ludruk dan sandur, sebagaimana arisan pada umumnya para oreng blater yang telah diundang harus menyerahkan sejumlah uang kepada orang yang telah mengadakan remo tersebut. Besarnya dana yang terkumpul biasanya tergantung dari seberapa mashyur orang yang menagadakan remo. Semakin tinggi ketokohan yang bersangkutan semakin banyak pula uang yang bisa dikumpulkan.

Uang yang didapat dari remo, menjadi hak penuh sang tuan rumah. Selain untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, uang hasil remo tak jarang digunakan untuk membiayai carok yang dilakukan oleh kerabat atau keluarganya.Status ketokohan seseorang di Madura, masih terasa belum lengkap jika sang tokoh belum menjadi anggota remo. Dalam remo pun, ketokohan itu masih harus dibuktikan lagi. Aantara lain dari besarnya uang yang diserahkan kepada si tuan rumah. Semakin besar tip yang dibagi untuk para penari yang menghibur dalam remo, dan makin banyak minuman yang ditenggak, juga membuat ketokohan orang itu kian menjulang.

Tapi, sebagaimana arisan pada umumnya, uang yang diberikan ini tentu saja bukan uang cuma-cuma. Sebab, sumbangan atau mowang, yang diberikan seseorang, pasti akan terus ditagih meski orang itu telah menyatakan diri berhenti dari keanggotaan remo. Di sisi lain, dengan remo pula, sebuah keluarga bisa menyelesaikan akibat yang ditinggalkan karena carok. Misalnya, nabang (baca: nabĂȘng) untuk memudahkan urusan dengan polisi, atau untuk membantu keluarga korban carok.